Pemuda 4 Desa Belui Sejak 4 Tahun Lalu Telah Mengecam Keras Pembangunan TPST di KM 14 Kerinci-Tapan

Pemuda 4 Desa Belui sudah sejak beberapa tahun lalu menolak pembangunan TPST di Km. 14 SUngai Penuh-Tapan. (adz/ist)

SUNGAI PENUH, MERDEKAPOST.COM – Pembangunan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) yang berlokasi KM 14 Kerinci-Tapan telah mendapatkan penolakan oleh masyarakat 4 desa Belui sejak April 2016.

Tanah yang berlokasi di KM 14 tersebut merupakan tanah Ulayat Adat 3 Luhah Belui, yang dahulunya tanah tersebut hanyalah bersifat hak pakai bukanlah merupakan hak milik. Hal ini disampaikan salah satu pemuda 4 Desa Belui, Afyantori kepada Jambiku.id, Rabu (25/11/20).

Afyantori mengatakan mulai dari awal transaksi pembelian tanah Pemerintah Kota Sungai Penuh sudah tidak transparan. Karena proses transaksi tersebut dilakukan melalui salah satu oknum masyarakat yang mengklaim tanah tersebut merupakan milik pribadi, ujarnya

Selanjutnya, ditahun yang sama Pemkot Sungai Penuh juga telah pernah membuang sampah di KM 14 tanpa adanya legalitas izin Amdal.

Yang dimana pembuangan sampah dilokasi TPST KM 14 pada tahun 2016 tersebut tidak sesuai asas dan tujuan yang secara jelas tertera pada pasal 3 dan 4 UU 18 tahun 2008 tentang pengelolaan sampah. Serta Pemkot Sungai Penuh juga dinilai tidak menjalankan wewenang pemerintah daerah sebagaimana telah tertera pada pasal 9 ayat 1,2 dan 3 UU no 18 tahun 2020, terangnya

Atas poin-poin tersebut lah, masyarakat 4 Desa Belui mengindikasikan bahwa Pemkot Sungai Penuh dibawah kepemimpinan Walikota Asafri Jaya Bakri, sudah tidak transparan dalam setiap proses pembangunan TPST di KM 14, ungkapnya

Sampai pada detik ini seluruh elemen masyarakat 4 desa Belui secara tegas dan masif menyatakan sikap menolak serta mengecam keras pembangunan TPST yang katanya telah izin amdal dari kementerian kehutanan, pungkasnya. (Adz).

Related Posts

0 Comments:

Posting Komentar


Recent Posts

Copyright © MERDEKAPOST.COM. All rights reserved.
Redaksi | Pedoman Media Cyber | Privacy Policy | Disclaimer | Peta Situs