Batanghari Bangga, Mahdayeni Wanita Pertama Sandang Gelar Doktor

 

Merdekapost.com- Baru-baru ini salah satu wanita kelahiran Kabupaten Batanghari berhasil menyandang gelar doktor usai menyelesaikan studi Strata III (S-III) di Universitas Islam Negeri Sultan Thaha Sayaifudin (UIN STS) Jambi.

Nah siapa dia..??? Dia adalah Mahdayeni, wanita kelahiran Desa Pasar Terusan, Kecamatan Maro Sebo Ilir. Berdasarkan informasi yang dihimpun, ia merupakan Putri Batanghari pertama yang menyandang gelar doktor.

Beberapa waktu lalu di Muara Bulian, Saat dijumpai Media, Wanita cantik berusia 35 tahun ini menceritakan sedikit perjalanan hidupnya, mulai dari karir hingga beberapa hal yang sudah ia capai hingga saat ini. 

Mahdayeni sendiri baru sudah menyelesaikan pendidikan S-III Jurusan Manajemen Pendidikan Islam setelah melaksanakan sidang terbuka pada 7 Juli 2022 lalu. Sebagai Putri kelahiran Batanghari, Mahdayeni juga mengenyam pendidikan sekolah dasar di SD Negeri 144/1 Pasar Terusan, setelah lulus SD ia melanjutkan sekolah di SMP Negeri 4 Muara Bulian, setelah itu melanjutkan jenjang berikutnya di SMU Negeri 1 Batanghari.

“Tahun 2004 saya tamat SMA, kemudian mencoba daftar di Univeristas Jambi pada jalur undangan. Alhamdulillah saya lolos di Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris dan mendapatkan beasiswa selama kuliah,” ungkap cucu guru besar H Syukur ini .

Pada tahun 2009 Mahdayeni pun menyelesaikan pendidikan S-I, tak puas akan capaian itu, ia pun melanjutkan ke jenjang pendidikan berikutnya. Ia pun lolos di Universitas WR Supratman Surabaya mengambil Jurusan Administrasi Pendidikan. Sama seperti sebelumnya, ia juga berhasil mendapatkan beasiswa, dan menyelesaikan studi S-II pada tahun 2012. 

Usai menuntaskan studi S-II, Mahdayeni mengawali karir pekerjaannya sebagai dosen di Sekolah Tinggi Ilmu Agama Islam (STAI) Muara Bulian pada tahun 2013. 

“Di tahun itu saya mulai mengajar sebagai dosen, kini nama STAI sudah berubah nama menjadi Institut Agama Islam (IAI) Nusantara Batanghari,” ungkapnya. 

Selain bekarir sebagai tenaga pendidik, Mahdayeni juga beraktivitas di bidang lainnya, ia juga menjadi aktivis lingkungan, kemudian diangkat sebagai tenaga ahli untuk Forest Programme II Jambi, ia pun kerap bertugas di Taman Nasional Bukit XXX, dan juga menghandle tugas di dua kabupaten yakni Tebo dan Tanjab Barat.

Meski sibuk dengan aktivitas pekerjaan, Mahdayeni selalu melihat peluang, hingga akhirnya di tahun 2018, ia pun memanfaatkan peluang penerimaan beasiswa MORA Kemenag. Yakni beasiswa yang ditujukan untuk dosen yang berminat melanjutkan studi S-III. Berkat usaha dan perjuangan keras, ia pun berhasil lolos dan menyelesaikan studi S-III selama enam semester. 

“Alhamdulillah, selama mengenyam pendidikan mulai dari SD sampai menyandang gelar doktor, saya tidak pernah membebankan orangtua dengan biaya pendidikan. Karena saya kerap mendapatkan beasiswa,” sambung wanita bertubuh tambun ini. 

Dengan banyaknya capaian prestasi tersebut, tentunya ada juga bebrapa pengalaman pahit yang dialami olehnya. Mahdayeni sendiri mangalami kebutaan di mata sebelah kanan (Disabilitas Atrofi Bulbi OD,red) diakibatkan tragedi kecelakaan yang dia alami 30 tahun yang lalu saat masih mengenyam pendidikan di bangku SD. Pasca kejadian kecelakaan itu, ia pun terpaksa harus dirawat selama dua bulan setelah menjalani operasi iris mata.

Setelah kembali masuk sekolah, Mahdayeni juga sempat mengalami bullying, ia kerap dijuluki sebagai pendekar mata satu oleh teman-teman sekolahnya. 

“Saya sempat tidak mau sekolah selama 2 bulan karena minder. Setelah dinasehati oleh kedua orangtua, akhirnya saya pun berfikir, sebagai anak tunggal siapa nanti yang akan membanggakan kedua orang tua jika saya seperti ini terus,” bebernya.

Setelah bangkit dari keterpurukan mental, akhirnya mulai dari kelas 4 SD Mahdayeni terus mengukir prestasi. Ia pun kerap mendapatkan beasiswa selama mengenyam pendidikan, Bahkan saat masih SMA ia penah mewakili Kabupaten Batanghari untuk mengikuti olimpiade MIPA di tingkat Provinsi Jambi dan berhasil meraih peringkat 8 besar. 

HANYA INGIN MEMBERIKAN MANFAAT YANG POSITIF UNTUK MASYARAKAT

Sebagai wanita yang terbilang sukses berkarir dan berpendidikan, tentunya ada keinginan-keinginan yang ingin Mahdayeni capai. Ia pun kerap menargetkan kapan keinginan tersebut harus dituntaskan olehnya. 

Dengan menyandang gelar doktor ini, tentunya Mahdayeni mempunyai banyak tanggung jawab terhadap ilmu yang sudah ia peroleh, dan harus ia aplikasikan ke masyarakat banyak khususnya Kabupaten Batanghari.  

“Satu hal yang perlu saya sampaikan kepada teman-teman, khususnya kawula muda yang masih memiliki waktu untuk belajar. Teruslah melihat, membaca dan manfaatkan peluang, kalian harus lebih bersyukur sudah diberikan kesempurnaan oleh tuhan, manfaatkan semua yang tuhan berikan kepada kalian dengan sebaik mungkin,” pesannya.

“Namun menurut saya satu hal yang lebih penting, titlle atau jabatan hanya hiasan dunia, tetapi bermanfaat untuk orang banyak merupakan hal yang lebih mulia,” ujarnya.

Tentunya, capaian-capaian ini juga tak lepas dari dukungan berbagai pihak, baik itu keluarga, rekan kerja, dan juga teman-temannya. Ia pun mengungkapkan rasa terima kasih yang tak terhingga kepada semua pihak yang sudah mensupport dirinya. (*)

Related Posts

0 Comments:

Posting Komentar



Berita Terpopuler


Copyright © MERDEKAPOST.COM. All rights reserved.
Redaksi | Pedoman Media Cyber | Network | Disclaimer | Karir | Peta Situs