Kapolres : Insiden Koto Baru Murni Masalah Pribadi Bukan Terkait Politik

Kapolres : Insiden Koto Baru Murni Masalah Pribadi Bukan Terkait Politik
Fajran saat dilarikan ambulan
SUNGAI PENUH - Pengeroyokan anggota DPRD Sungaipenuh, Fajran terus diusut oleh Polres Kerinci. Polres bergerak cepat dalam menuntaskan insiden yang terjasi sore kemarin (18/9) di Koto Baru.

Kapolres Kerinci, AKBP Sri Winugroho mengatakan, insiden yang terjadi  di Koto Baru ini murni karena masalah pribadi antara pelaku dengan korban, bukan terkait politik.

Dikatakan Kapolres, berdasarkan data yang  diperoleh dari TKP dan keterangan saksi, diketahui ada 5 orang diduga pelaku pengeroyokan terhadap korban, dan kelimanya masih ada hubungan keluarga.

"Diketahui selama ini keluarga pelaku punya masalah pribadi dengan korban," kata Kapolres didampingi Kasat Reskrim AKP Abriansyah.

"Dari situ diketahui bahwa kejadian ini murni masalah pribadi, bukan terkait politik. Pelaku bukan inigin menghambat pelantikan, tapi keributan terjadi karena ada dendam lama antara pelaku dengan korban," tegas Kapolres.

Hanya saja, kata dia, insiden pengeroyokan ini terjadi bertepatan dengan momen politik dan saat acara pelantikan tim pemenangan AJB-Zulhelmi.

"Sebelumnya juga sudah pernah terjadi perselisihan antara pihak pelaku dengan pihak korban. Jadi, kejadian kemarin adalah rembetan dari pertikaian sebelumnya," jelas Kapolres.

Disisi lain, dirinya mengimbau kepada masyarakat Koto Baru, dan masyarakat Kota Sungaipenuh untuk sama-sama menjaga ketertiban dan keamanan selama tahapan Pilwako 2015 berlangsung.

"Mari kita sama-sama sukseskan Pilkada ini dengan tertib, aman, damai, dan kodusif," tutupnya.

Untuk mengantisipasi kejadian serupa, Kapolres mengakan pihaknya tidak menempatkan personel di lokasi, namun hanya melakukan patroli. (DIK)

Related Posts

0 Comments:

Post a Comment


Recent Posts

Copyright © MERDEKAPOST.COM. All rights reserved.
Redaksi | Pedoman Media Cyber | Privacy Policy | Disclaimer | Peta Situs