Ketua DPRD Sungai Penuh, Kritisi Minimnya Fasilitas Ruang Isolasi Covid-19 RSU MHAT Kerinci


Fajran: Ruang Berjemur Tidak ada, Bahkan ada Kamar Mandi Untuk Dua Orang

KERINCI - Fasilitas ruang Isolasi Pasien Terpapar Corona Virus Disease (Covid-19) di Rumah Sakit Umum MHA Thalib Kerinci, masih minim.

Rumah sakit yang telah ditunjuk oleh Gubernur Jambi sebagai tempat rujukan dan Isolasi Pasien terpapar Corona, bagi warga kota Sungaipenuh dan kabupaten Kerinci ini, mendapat kritikan pedas dari ketua DPRD kota Sungaipenuh, H. Fajran, SP. M.Si

Menurut dia, Kebutuhan air sering macet, areal berjemur tidak ada. padahal, kata dia, salah satu anjuran dokter, Antisipasi Virus Corona adalah dengan berjemur antara pukul 10 sampai 12 siang.

"kalau fasilitasnya tidak ada, bagaimana pasien mau berjemur," tegas Fajran.

Dia juga menyanyangkan, fasilitas kamar mandi yang digunakan untuk berdua.

"mestinya satu kamar mandi hanya untuk satu orang, untuk antisivasi penularan," katanya.

Disamping Rumah Sakit Umum MHA Thalib Kerinci, untuk rujukan pasien Covid-19, H.Fajran juga mengaharapkan adanya ruang khusus isolasi bagi warga kota Sungai Penuh yang terpapar.

"Kota Sungaipenuh sudah seharusnya memiliki Ruang isolasi khusus, meskipun harus dibawah pengawasan dan Naungan Rumah Sakit MHA. Thalib Kerinci," tegasnya. (ald)

Related Posts

0 Comments:

Post a Comment


Recent Posts

Copyright © MERDEKAPOST.COM. All rights reserved.
Redaksi | Pedoman Media Cyber | Privacy Policy | Disclaimer | Peta Situs