AZAS Selalu Jadi Sasaran Kampanye Hitam, Namun Malah Semakin Menguat, Ahmadi: Relawan Kita Tetap Kedepankan Etika

Paslon Cawako Cawawako Sungai Penuh (AZAS) Ahmadi Zubir-Alvia Santoni. (adz)

Sungai Penuh, Merdekapost.com - Tingginya antusias masyarakat untuk memenangkan Ahmadi-Antos, Cawako-Cawawako Sungaipenuh dengn Nomor urut 1 (Satu) nampaknya menjadi momok bagi oknum yang tidak menerima fakta ini. 

Terlebih lagi disetiap agenda dan kegiatan yang dihadiri AZAS warga selalu terlihat membanjiri acara tersebut. 

Sebut saja fakta yang secara logika tidak mungkin terbantahkan, seperti sangat tingginya antusias warga disetiap acara yang digelar AZAS,  tidak peduli hujan maupun panas, lautan manusia senantiasa tercipta untuk menggemakan AZAS. 

Baca Juga: Ahmadi: Masalah Sampah di RKE Tidak Bisa 'Disulap' dan Main Tutup Saja

Namun kenyataan ini tetap saja dipelintir yaitu dikatakan ribuan massa yang hadir adalah massa bayaran. Sontak saja hal ini terbantahkan dengan mentah-mentah oleh warga sendiri. Karena warga mengakui kehadiran mereka adalah kehadiran yang ikhlas dan tidak ada embel-embel apapun. 

"Kita lihat sendiri bahwa disetiap acara AZAS selalu menanyakan apakah yang hadir adalah massa bayaran. Lalu massa menjawab tegas bahwa mereka hadir dengan suka-rela tidak dibayar sepeseepun", ujar Ori yang merupakan relawan AZAS. 

Baca Juga: Tak Mau Kalah dengan Pondok Tinggi, Koto Baru Juga Targetkan 80% Kemenangan AZAS

Berikutnya tudingan dzalim coba dilemparkan kembali, lagi-lagi tudingan bohong tersebut dilakukan oleh oknum yang tidak menyenangi AZAS, seperti issu calon boneka, mantan narapidana, tidak bermoral, hingga issu yang mengatakan AZAS sebagai dalang penolakan warga terhadap paslon lain. 

Lagi dan lagi, issu tersebut terbantahkan dengan sendirinya. Malah terbantahkan dengan mentah-mentah karena selain warga ramai-ramai menolak tudingan yang sengaja dilontarkan untuk meredupkan kecintaan mereka terhadap AZAS tersebut.

Massa setia AZAS yang selalu memenuhi lokasi kampanye meskipun tidak dimobilisasi. (adz)

Bantahan juga mengalir dari orang yang turut disebut dalam issu bohong. Seperti bantahan dari sekjen DPP Berkarya yang telak membantah beralih dukungan dan menolak tegas AZAS dikatakan sebagai calon boneka. 

"Kami lebih kenal AZAS, kami lebih tahu siapa AZAS. Percuma kampanye hitamkan beliau karena kami sudah sepakat untuk memenangkan beliau. Itu harga mati", ujar FR yang merupakan warga Sungaipenuh.

Ahmadi Zubir dalam setiap orasinya menegaskan agar relawan AZAS tetap fokus pada pemenangan AZAS, jangan terprovokasi dengan issu bohong dan tetap kedepankan Etika dalam berjuang.

Baca Juga: Wow... Dua Artis Papan Atas Sumbar Akan Hadiri Kampanye AZAS

"Semakin dekat menjelang hari H maka situasi akan semakin memanas, berbagai isu-isu dan tudingan miring, bahkan fitnah akan diarahkan kepada kita, namun, insya Allah saya bersama Adinda Antos telah siap untuk menghadapinya, karena kami dari awal sudah siap dengan segala konsekwensinya, kalau kami tidak siap maka kami tidak akan maju". Ujar Ahmadi.

"Saya berharap agar relawan sekalian tetap fokus pada pemenangan kita. biarlah orang lain menuding, menghujat bahkan memfitnah kita dengan berbagai issu yang tidak benar, namun kita tetap kedepankan etika dan sopan santun. Kita do'akan saja supaya oknum yang melakukan hal tersebut dibukakan hatinya untuk  memilih AZAS  9 Desember nanti", tandasnya.

|Penulis : Aldie Prasetya| Merdekapost.com

Related Posts

0 Comments:

Post a Comment


Recent Posts

Copyright © MERDEKAPOST.COM. All rights reserved.
Redaksi | Pedoman Media Cyber | Privacy Policy | Disclaimer | Peta Situs